0 Bicara Dengan Pria Asing, Gadis Di Mali dicambuk 60 Kali

 
Seorang gadis remaja menerima 60 cambukan di Timbuktu setelah ekstrimis Islam menghukumnya karena berbicara kepada laki-laki di jalan. Gadis yang diyakini berusia 15 tahun, diduga tertangkap berbicara dengan laki-laki oleh Ansar Dine, kelompok Islam militan yang mengontrol Timbuktu dan banyak dari Mali utara. Seorang warga menyatakan gadis itu diperingatkan berulang kali oleh Islam untuk menghentikan apa yang dia lakukan, tapi tetap saja berbicara dengan laki-laki di depan umum.
Ousmane Maiga, penduduk Timbuktu, mengatakan: "Para Islamis mengatakan bahwa gadis itu diperingatkan lima kali oleh polisi Islam tapi dia terus berbicara dengan laki-laki di jalan. "Setelah sidang, para Islamis memberikan 60 cambukan untuk gadis itu. Tidak banyak orang yang menghadiri cambuk ini. " Cambukan berlangsung sekitar  jam 11 waktu setempat di depan markas baru polisi Islam di pusat kota Timbuktu, di samping Independence Square.


Ansar Dine (Pembela Iman) adalah yang paling umum dari sejumlah Al-Qaeda-kelompok terkait yang telah menyita Mali utara setelah kekosongan kekuasaan dibuka oleh kudeta militer di selatan pada bulan Maret. Kelompok ini telah ada sejak memberlakukan hukum Syariah di seluruh wilayah dan berniat untuk memaksakan hukum Islam yang ketat di Mali.
Dalam sebuah insiden pada bulan Juli, seorang pria dicambuk 40 kali oleh Ansar Dine setelah dituduh minum alkohol. "Seorang pria muda baru saja dicambuk 40 kali karena minum alkohol. Pencambukan terjadi di pasar Timbuktu," kata seorang penduduk Timbuktu kepada wartawan. Pria itu kemudian dirawat di rumah sakit akibat luka-lukanya. Seorang pria dan wanita yang dituduh memiliki anak di luar nikah diberi 100 cambukan masing-masing di Timbuktu pada tanggal 20 Juni.
Ansar Dine juga telah menghancurkan semua bar di kota. Kelompok ini juga menghancurkan banyak kuil kota kuno untuk orang-orang kudus Muslim, karena jihadis percaya bahwa mereka tidak harus dilihat sebagai berhala. Kelompok Islam lain, Gerakan untuk Kesatuan dan Jihad di Afrika Barat (MUJAO), membakar rokok, menegur perokok dan melarang untuk bermain sepak bola atau menonton televisi di wilayah di bawah kekuasaannya, memprovokasi protes kekerasan di Mei di utara kota Gao. Gerakan Islam di utara negara itu baru-baru ini ditemukan untuk merekrut dan membayar sampai 1.000 anak dari kota-kota pedesaan untuk bertarung di milisi mereka. (DAILYMAIL.CO.UK)



http://www.memobee.com/index.php?do=c.every_body_is_journalist&idej=6539

0 komentar:

Poskan Komentar

 

tabtub Copyright © 2011 - |- Pregador - |- Powered by bongak77.com