0 Malam Ini, Puncak Hujan Meteor

Rubrika - Malam ini cobalah sejenak memadang ke langit, jika beruntung, Anda akan menjadi saksi fenomena astronomi, puncak hujan meteor Draconids tahun ini.
"Hujan meteror ini berasal dari sisa-sisa debu komet Giacobini-Zinner, malam ini adalah puncaknya," kata  Thomas Djamaluddin, Profesor Riset Astronomi-Astrofisika LAPAN, saat dihubungi VIVAnews, Senin 8 Oktober 2012.
Namun, "hujan meteor" yang terjadi tak sederas yang terjadi Oktober 2011 lalu. Thomas menjelaskan, komet  Giacobini-Zinner telah melintas dekat matahari pada Febuari 2012,  sehingga sisa debu sudah menipis sehingga meteor yang dihasilkan tak terlalu banyak. 
"Pada Oktober 2011, pengamat meteor saat itu memperkirakan hujan meteor diwarnai 600 meteor per jam, tapi untuk tahun ini diduga tak sebanyak itu," tambahnya. Apalagi, jumlah meteor yang akan melintas di langit malam nanti, lanjutnya, tergantung dari posisi bumi. 
Puncak Hujan meteor Draconids akan terjadi selepas terbenamnya matahari dan hanya berlangsung sekitar dua jam saja. "Mulai lepas maghrib, kita dapat melihatnya pukul 19.00 bergerak ke arah barat sampai pukul 22.00, saat rasi Draco mulai terbenam di barat laut," kata alumnus Universitas Kyoto Jepang ini.
Namun untuk melihatnya, diperlukan prasyarat mutlak, salah satunya cuaca.
Menurut Thomas, untuk melihat fenomena meteor Draconids mutlak dibutuhkan cuaca cerah, jauh dari ilusi cahaya dan medan pandangan utara dan barat laut tidak terhalang oleh pohon atau gedung. "Kalau mendung jelas tidak mungkin," tambahnya.
Hujan meteor kali ini menurutnya juga tidak membahayakan manusia karena materi komet ini hanyalah sisa-sisa debu dan akan terbakar di atmosfer dalam hitungan detik. Seluruh wilayah dunia diperkirakan dapat melihat hujan
meteror ini.
Selain hujan meteor Draconids, pada 21 Oktober nanti juga akan terjadi hujan meteor Orionids.  Hujan meteor ini terjadi akibat sisa debu komet Halley yang cukup kuat. "Tanggal tersebut bumi kita berpapasan dengan sisa debu komet tersebut, kita kan melihat hujan meteor lagi dengan 20 meteor dari rasi Orions per jam," katanya.


http://news-rubrika.blogspot.com/2012/10/malam-ini-puncak-hujan-meteor.html

0 komentar:

Poskan Komentar

 

tabtub Copyright © 2011 - |- Pregador - |- Powered by bongak77.com